Bismillahirrahmanirrahim~

==Kembali bersama posting random kali ini XD==

Ekstrovet? Siapa? *tunjuk diri* *lalu ngakak*
Itulah yang terjadi kemarin, saat mba murabbi iseng-iseng memberikan tes kepribadian. Hasilnya saya ekstrovet. Sungguh hasil yang diluar dugaan. Sampai semalam masih terheran-heran, kok bisa yaa ekstrovet. Tapi pagi ini akhirnya bisa memahami. Ya saya ekstrovet x) Ya tapi juga introvet.. Alias ambivert *bukan nama obat loh ya*

Pernah ada masa… Saya paling ogah diminta kedepan kelas. No banget kalau menjadi pusat perhatian. Di ruangan cuman berdua, betah banget diem-dieman berjam-jam tanpa merasa butuh harus ngobrol dengan orang yang satu lagi. Bahkan sampai selesai ga tau namanya. Hhihih. Menjawab hanya jika ditanya. Main sendiri, sibuk sendiri? Sudah biasa.

Pernah juga… Ketemu orang, untuk pertama kalinya, bisa ngobrol ngidul-ngalor, bahkan sampai diskusi seru. Ngajak kenalan duluan? Biasa aja. Kalau memang harus kasih sepatah-dua patah kata di depan umum? Kenapa ngga? Jadi MC dadakan? Alhamdulillah lancar x)

Labil yah saya? XD

Mungkin lihat kondisi waktu, tempat dan lingkungan yaa πŸ™‚ Variabel-variabel yang mempengaruhi kelabilan saya ini.

Setelah aktif dalam beberapa komunitas dan lingkaran, ekstrovert saya seperti ‘keluar’ x) Saat masa sibuk kuliah-kerja, dominan introvert.

Alhamdulillah. Bagi saya keduanya fine-fine aja~

Menjadi introvert membuat saya jadi pengamat. Mendengarkan banyak cerita, banyak pengalaman πŸ™‚ Mebuat diri belajar dari pengalaman orang lain. Berpikir dan menganalisa jauh lebih mendalam.

Menjadi ektrovert membuat saya punya banyak teman. Berkenalan dengan orang-orang dari luar ‘zona nyaman’ πŸ™‚ Belajar merasakan sendiri pengalaman itu. Berbagi kepada banyak orang.

Adalah saya juga 2 orang teman cantik nan sholihah, yang kalau ketemu dan ngobrol udah kaya ngajak berantem. Ribut banget x) Sampai-sampai dijuluki biang ribut, ga ada lo ga rame karena emang ada aja yang diributin~

Tapi juga saya yang entah kenapa cukup sering ditempat ramai macam pusat perbelanjaan, bahkan walau pergi bareng-bareng, bisa enak gitu duduk dipojokan baca buku atau sekedar nulis gaje di hape-chan berjam-jam ditinggal belanja, tanpa bicara bahkan ke mba-mba pramuniaganya.

Yang terpenting dari itu, ekstrovert, introvert maupun yang campuran macam saya ini, alias ambivert, mari berusaha untuk menjadi manusia yang bermanfaat bagi orang lain. Yah seenggaknya, tidak membuat orang lain susah πŸ˜‰

Perhatian, postingan ini hanyalah curhatan random saya yang berisi curhatan gaje. Kesimpulan juga ditarik asal-asalan jadi yaa gitu deh~ *kabor*

Iklan